RSS

Kecelaruan pemikiran dan Krisis identiti

15 Mar

Isu kecelaruan pemikiran dan krisis identiti kerap dikaitkan dengan arus kemodenan, globalisasi dan perkembangan fizikal seseorang. Golongan remaja dan belia merupakan kumpulan yang paling besar terkesan dengan tempias ini. Fenomena ini melibatkan remaja belia semua bangsa sama ada Melayu, Cina, India dan lain-lain. Sepatutnya, fenomena sebegini tidak akan terpalit kepada kaum Melayu yang sudah lama diasuh dan dididik dengan pendidikan yang bersendikan ketuhanan dan akhlak terpuji. Namun realitinya, remaja Melayulah yang paling ramai terjerumus dalam krisis ini. Apakah asuhan dan didikan yang dilalui sekian lama tidak membantu mereka berfikir secara rasional? Apakah ibubapa tidak memainkan peranan untuk mendewasakan cara mereka berfikir dan bertindak? Apakah mereka sudah ditakdirkan menjadi manusia yang sebegitu?

Usah menuding jari ke mana-mana pihak, tetapi persoalan yang harus kita kemukakan, apakah yang boleh kita lakukan?

Allah tidak akan bertanya kita tentang perihal orang lain yang dilakukan olehnya, tetapi malaikat akan bertanya apakah yang pernah kita lakukan. Semoga saham kita yang sedikit yang diambil membawa hasil yang besar kepada generasi hadapan. Inilah misi besar yang didokong oleh ISMA iaitu “Membangun Umat Beragenda”, bukan melihat kepada masalah, tetapi melihat peluang untuk beramal.

Maksud Kecelaruan Pemikiran

Menurut Kamus Dewan celaru bermaksud bingung dan tidak keruan, manakala pemikiran pula ialah idea, fikiran atau cara berfikir. Kecelaruan pemikiran bermaksud tidak berupaya dan malas berfikir secara matang dan rasional. Malahan orang yang dilanda kecelaruan pemikiran, tidak suka membuat keputusan yang kritikal dan lebih suka menjadi pak turut, banyak berkhayal dan membuang masa daripada melakukan kerja yang berfaedah. Kesannya, jika yang dituruti itu sesuatu yang baik mungkin ia boleh menjadi seorang yang baik, tetapi jika yang dituruti sebaliknya, pasti membawa padah dan kemusnahan kepada masa depannya.

Situasi inilah yang kerap melanda para remaja. Kehendak nafsu seronok, kebebasan tanpa dikongkong, ajakan rakan sebaya lebih dituruti melebihi daripada matlamat dan cita-cita dirinya. Pepatah Arab ada berkata: “Kepemudaan itu satu cabang kegilaan”.

Bayangkan jika remaja kita memiliki matlamat dan cita-cita yang jelas dan tinggi menggunung dan di perkukuhkan pula dengan semangat yang berkobar-kobar untuk berjaya, pastinya gejala sosial yang melanda umat kini kian terhakis. Itukan hanya matlamat dan cita-cita duniawi, bayangkan pula jika remaja kita memiliki semangat kecintaan yang tinggi terhadap agama dan janji-janji mulia daripada PenciptaNya, pasti mereka tidak akan rela membiarkan masa depan keluarga dan generasi mendatang terus dicengkam oleh ekonomi kapitalis, tidak rela kehidupan dan sistem hidup direncanakan oleh orang yang kufur kepada Allah. Remaja kita akan menjadi seorang yang hebat sehebatnya.

Sebaliknya, apabila cita-cita mereka kecil dan berpada dengan sesuap nasi pun cukuplah, menjadikan mereka suka berpoya-poya dan membuang masa di stesen-stesen bas dan pasaraya-pasaraya. Malahan kerap kali juga ditemui remaja sebegini seolah-olah sudah hilang identitinya sebagai muslim, hilang nilai kesopanan dan kemanusiaan. Kehidupan mereka bagaikan seekor binatang yang tiada memiliki sifat malu. Benarlah pesanan Nabi s.a.w:

“Jika kamu tidak malu, buatlah apa yang kamu suka” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Sifat malu yang dilatih oleh ibu bapa sebenarnya, banyak faedahnya. Apabila sifat malu sudah tiada, perhatikan betapa tidak bertamadunnya cara mereka berpakaian, dengarlah cara mereka bertutur, lihatlah cara mereka berinteraksi. Kesemua karakter dan tingkah laku sedemikian merupakan petanda kepada kemusnahan sesuatu bangsa. Ingatlah pesanan yang ditegaskan oleh Ahmad Syauki dalam syairnya:

انما الامم الاخلاق ما بقيت فان هموا ذهبت اخلاقهم ذهبوا

Maksudnya: Sesuatu bangsa itu akan kekal selagimana mereka memiliki akhlak, Tetapi apabila sudah hilangnya akhlak mereka, mereka juga akan pupus.

Profesor Diraja Ungku Aziz (2005), berpendapat remaja lelaki lebih banyak terkesan dengan krisis ini berbanding remaja wanita. Remaja wanita dilihat memiliki kawalan emosi yang lebih stabil. Fenomena rempit, penyalah gunaan dadah, lepak, kes buli, video games, berpeleseran di pasaraya-pasaraya seolah-olah mengiyakan pernyataan tersebut.

Bangunlah anak bangsaku, kembalilah kalian ke pangkal jalan. Jadikanlah agama sebagai pakaian, sahutlah dan buktikanlah dan bertindaklah kalian menyahut seruan pemuda berjiwa besar ini, katanya :

Bukanlah pemuda itu, yang menghitung… ayahku dulu, begini, begini. Tetapi pemuda sebenar adalah…… inilah dia. (Ali Bin Abi Talib r.a)


Krisis Identiti

Identiti merupakan imej, personaliti atau penzahiran secara langsung yang dipamerkan oleh seseorang kepada khalayak. Penzahiran tersebut hakikatnya mempunyai perkaitan langsung dengan cara berfikir dan kegiatan seseorang. Menurut pakar psikologi, biasanya mereka yang mengalami kecelaruan pemikiran antara kesan langsung yang dapat diperhatikan daripada identiti dan penampilannya seperti berikut;

i. Cara Berfikir

Boleh disifatkan mereka ini terdiri daripada kelompok manusia yang malas berfikir. Malahan mereka tidak pernah berfikir tentang apa yang mereka lakukan, apakah yang mereka lalui di masa hadapan, apakah perasaan ibu dan ayah, bagaimanakah tanggapan masyarakat umum terhadap mereka, dan sebagainya. Oleh kerana itu, jika kita perhatikan di dalam al-Quran Allah SWT menggunakan pelbagai uslub dan gaya bahasa mengarahkan hamba-hambaNya supaya berfikir. Terkadang ada juga yang berfikir namun pemikirannya hanya mendatar dan tidak kritikal. Fenomena ini jika tidak ditangani, akhirnya akan menjadikan umat Islam pak turut (taqlid), tidak berinovasi dan tidak berdaya saing. Lebih dasyat daripada itu mereka terus alpa dan tidak memperdulikan langsung perihal negara, bangsa dan agama yang mereka imani. Inilah yang dimahukan oleh musuh-musuh Islam.

ii. Pakaian dan Tutur kata

Penampilan diri dan imej diri juga dapat dilihat melalui cara berpakaian dan tutur bicara. Kesan daripada globalisasi dan dunia tanpa sempadan, umat Islam kini turut terdedah kepada dunia luar samada dari sudut cara berpakaian, cara berbicara, tingkah laku dan hubungan sesama manusia. Tidak menjadi kesalahan jika yang diambil perkara yang bermanfaat. Namun apa yang berlaku sebaliknya. Umat Islam yang bersendikan prinsip agama seolah-olah hilang pertimbangan, semuanya mengagongkan cara dan ala barat. Kita temui ramai yang bertudung kepala, dalam waktu yang sama berseluar ketat dan berbaju t-shirt. Yang sebetulnya, amalan tersebut adalah menutup rambut bukan menutup aurat. Lihat pula kepada gambar dan corak yang dihiaskan pada pakaian, entah apa-apa. Lahiriah tersebut menggambarkan betapa kritikalnya krisis identiti yang melanda umat Islam. Begitu juga dalam tutur kata yang tidak melambangkan keperibadian lemah lembut dan berbudi bahasa.

iii. Tingkah laku dan Tindakan

Seseorang yang tidak mempunyai sebarang agenda dalam diari kehidupannya memiliki masa yang cukup banyak. Lantaran itu, kita kerap temui mereka ini dalam suasana berbual kosong, melepak di pasaraya dan sebagainya. Situasi tersebut menjadikan mereka terdedah dan terpengaruh dengan rakan yang tidak baik tingkah lakunya. Masalah rokok, mengganggu di jalanan dan tidak kurang juga melakukan amalan seks bebas. Jika suasana tersebut berpanjangan, akhirnya membentuk suatu tabiat buruk yang mencerna kehidupan. Apabila rebung sudah menjadi buluh, amat sukar untuk dibentuk semula.

iv. Budaya Kehidupan

Islam adalah agama fitrah. Allah SWT menjadikan siang dan malam silih berganti. Tentu di sana ada hikmahnya. Malam dijadikan waktu beristirehat dan siang sebagai waktu mencari nafkah dan bekerja. Tetapi mereka yang dilanda krisis, kebiasaannya cara hidup dan penyusunan waktu agak terbalik. Siang waktu tidur dan malam waktu berjaga. Keadaan tersebut menjadikan mereka tidak bermaya, lesu dan tidak bertenaga. Cara hidup sedemikian, juga menjadikan mereka manusia yang malas berfikir dan merasa cukup dengan sesuap nasi. Apabila digabungkan semua unsur penampilan manusia yang dilanda krisis tersebut, menjadikan mereka sentiasa dipandang hinda dan dianggap sampah kepada masyarakat. Bukan kehendak masyarakat sebegitu, tetapi dek kerana tindakan tanduk, tingkah laku dan penampilan yang dipamerkan oleh mereka, menjadikan ahli keluarga dan masyarakat, sudah tiada pengharapan lagi yang boleh disandarkan kepada mereka ini. Sebab itu mereka dilabelkan sebagai sampah dan perosak masyarakat.

Penutup

Isu kecelaruan pemikiran dan krisis identiti tidak boleh dilihat sebagai isu sampingan. Malahan ianya perlu ditangani segera dengan sebaik mungkin. Jika dibiarkan, impaknya akan menentukan jatuh bangunnya sesuatu bangsa dan negara. Bangsa Melayu merupakan bangsa yang dominan kepada Islam dan Negara Malaysia. Oleh itu, ISMA melihat isu ini merupakan isu besar yang perlu ditangani secara beragenda. Insyaallah dalam bahagian kedua nanti, penulis akan cuba menghuraikan punca-punca yang menyumbang kepada krisis berkenaan dan kenapa menjadi sebegitu? Akhirnya penulis cuba berkongsi pendapat bagi menangani krisis berkenaan.

Dr. Ridzuan Ahmad,
Ketua Biro Tarbiyyah,
ISMA Cawangan Sungai Petani

Sumber: Laman Web ISMA Kedah

 
Leave a comment

Posted by on March 15, 2012 in Wacana, Ceramah, Penjelasan

 

Tags: , ,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: